02Mei/17

​2 Mei dan Segala yang Tak Lagi Seru

Oleh: Ahmad Naufal Azizi
Departemen Kajian Strategis Jama’ah Shalahuddin UGM
2 Mei akan tetap seperti ini.

Ia datang sebentar, membeberkan wacana pendidikan yang lebih baik, boleh jadi muncul aksi di satu-dua tempat, lantas kemudian pergi -hilang tanpa ada pemaknaan berarti.
Tahun depan?

2 Mei boleh jadi datang lagi. Ya tentu dengan rutinitas sama seperti hari ini. Bahkan, ketika dunia hendak kiamat sekalipun, 2 Mei akan tetap jadi hiburan simbolik belaka. Sampai kapanpun, ketika kepentingan pendidikan masih berdasar sekat almamater dan kepentingan organisasi masing-masing, sampai saat itu pula perjuangan akan pendidikan yang lebih baik akan berakhir mengecewakan.
2 Mei akan tetap seperti ini. read more

04Apr/17

Kunjungan ROHIS AL-IZZAH

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah melimpahkan rahmat dan kasih sayang-Nya.
Kerohanian Islam (ROHIS) SMAN 1 PATI telah melakukan kunjungan ke Jamaah Shalahuddin pada hari Sabtu, 1 April 2017. Kunjungan yang dilakukan dalam rangka rihlah ini diikuti 19 peserta ikhwan, 17 peserta akhwat, 5 guru Agama Islam, dan 4 perwakilan dari Forum Pemuda Pelajar (FPP).
Selama berada di lingkungan Jamaah Shalahuddin, peserta melakukan kegiatan-kegiatan berikut :

1. Sambutan Jamaah Shalahuddin

2. Penyampaian profil Jamaah Shalahuddin read more

30Mar/17

HARI FILM NASIONAL :

diilustrasikan oleh Bagus Faza Mujtaba

Keberadaan film di Indonesia sudah ada sejak lama, bahkan sejak saat masa penjajahan. Tepatnya bermula sekitar tahun 1926. Sejarah dari dunia perfilman Indonesia terbilang cukup panjang dan berliku selain bersaing dengan film asing.  Kualitas sebuah film juga mempengaruhi minat penonton. Tahun 1980-an dapat dikatakan sebagai tahun keemasan bagi dunia perfilman Indonesia karena pada tahun ini banyak film tanah air yang berkualitas memenuhi beberapa bioskop lokal. Namun memasuki tahun 1990-an Indonesia mengalami sedikit kemunduran di bidang film karena banyaknya produksi film dengan konten dewasa dan industri film barat juga mulai memasuki bioskop-bioskop di tanah air. Tapi disela-sela persaingan film-film tersebut, beberapa film dengan konten petualangan anak-anak dan percintaan remaja pun muncul dan cukup membawa angin segar pada dunia perfilman. Seiring berjalannya waktu, minat penonton berubah dan membuat para sineas atau film maker berlomba membuat sebuah film dengan konten yang positif agar dapat merangkul semua kalangan. Genre keluarga, remaja, dan adaptasi dari sebuah novel menjadi andalan para sutradara. Bahkan beberapa industri film kini mulai memproduksi film dengan konsep islami sebagai sarana dakwah walaupun masih banyak rintangan dan tantangan dalam pembuatan dan promosinya. read more

27Mar/17

Aplikasi Tak Bisa Dihindari

[Dalam kegiatan Diskusi Koran Kajian Strategis]

Diskusi Koran pada kali ini sedikit berbeda dengan diskusi koran pada pertemuan-pertemuan sebelumnya, pada kali ini diskusi dialihkan pada hari Jum’at (24/3) untuk menghindari teman-teman yang tengah sibuk mempersiapkan UTS. Hujan yang menyiram daerah Sleman dan sekitarnya tidak menyurutkan semangat kehadiran peserta yang mengikuti diskusi koran pada malam ini, bahkan peserta diskusi koran membludak dibanding dengan pertemuan-pertemuan sebelumnya. Tema pada diskusi koran kali ini adalah “Aplikasi Tak Bisa Dihindari”, Mungkin ada dari kita yang tidak memahami tentang substansi tema kali ini, pada tema kali ini akan membahas mengenai polemik antara transportasi konvensional dengan transportaasi berbasis daring. Diskusi dibuka pukul 21.00 oleh Moderator dan berjalan dengan menarik. read more

19Mar/17

Rihlah Ceria Jama’ah Shalahuddin #1

Rihlah JS

(19/03) Alhamdulillah pada hari Minggu, 19 Maret 2017 terlaksana Kegiatan Rihlah Jama’ah Shalahuddin. Kegiatan Rihlah ini dihadiri setidaknya 30 orang anggota Jamaa’ah Shalahuddin, mulai dari angkatan 2013 s.d 2016. Kegiatan yang dilaksanakan di Telaga Putri Kaliurang ini diawali dengan berkumpul di Sekretariat Jama’ah Shalahuddin untuk mengikuti kajian rutin ahad pagi di Masjid Kampus UGM. Sekitar pukul 08.00 WIB, seluruh peserta mulai berangkat menuju Kaliurang, dan sampai di lokasi Rihlah pada pukul 09.00 WIB. read more