Oleh : Muhammad Miftah Jauhar

Rumah tidak akan berdiri kokoh jika salah satu penyangga rumah tersebut rapuh. Peradaban Islam tidak akan lahir jika komponen-komponen yang menopangnya tidak sempurna, Bahkan laptop yang digunakan untuk menulis sedikit kisah ini pun tidak akan bisa menyelesaikan tugasnya jika kehilangan salah satu tombolnya. Jika merujuk kepada fenomena remaja, tentu kisah Dilan tidak akan sempurna jika tidak ada Milea. Begitulah Allah menciptakan segala sesuatu di alam semesta ini saling melengkapi, saling mendukung, dan saling berkontribusi dalam pelaksanaan kehidupan sesuai dengan perintahNya.

Harmoni selalu berada dalam sebuah keselarasan dari masing-masing komponen yang ada. Setiap keharmonisan yang tercipta, begitu banyak makna yang dapat di dapat, karena dari harmoni itulah masing-masing komponen menyingkap tabir yang jarang dapat dilihat. Analogi yang digunakan pada paragraf pertama merupakan analogi logis yang tentu kita dapat memahaminya. Namun sebelum kita berbicara rumah, laptop, bahkan sebuah peradaban, tentu kita harus berbicara dahulu mengenai pemain yang dapat menghasilkan produk-produk tersebut. Siapa kah itu? Tentu tidak lain dan tidak bukan adalah manusia itu sendiri, sebagai makhluk sempurna yang diciptakan oleh Allah, sebagai makhluk yang menerima tugas sebagai khalifah di bumi, bahkan buruknya, sebagai makhluk yang dengan tidak tahu dirinya, dapat menantang sang pencipta alam semesta.

Manusia diprediksi sebagai penyebab kepunahan massal berbagai organisme di dunia ini, setelah sebelum-sebelumnya, kepunahan massal organisme terjadi akibat berbagai fenomena alam seperti pergeseran benua, letusan Gunung Toba, atau akibat hujan meteor dahulu kala. Lantas apakah manusia dengan kapabilitas berpikir yang canggih kekurangan prinsip kehidupan yang bisa membuat mereka menunjukkan sebuah karya besar dari harmoni kehidupan? Tentu tidak. Prinsip dasar manusia senantiasa berkembang dari awal hingga masa ini. Yang ada justru semakin banyak dan kompleks prinsip tersebut dan saling bertubrukan satu dengan lainnya. Namun mari kita berpikir dan mulai dari hal-hal dasar apa saja yang mewarnai pribadi dari sesosok manusia ini.

Islam, salah satu agama resmi di dunia ini. Di dalam Islam, penciptaan manusia dijelaskan dari mana mereka berasal, dan yang paling utama, tujuan mereka hadir di muka bumi ini untuk apa. Dalam Surat Az-Zariyat ayat 56 dijelaskan bahwa manusia dan jin diciptakan oleh Allah dalam rangka beribadah kepadaNya. Makna ibadah memiliki 2 bentuk besar, yaitu ibadah yang diproyeksikan dalam bentuk hubungan manusia dengan Allah, dan ibadah yang diproyeksikan dalam bentuk hubungan sesama manusia. Dalam hubungan manusia dengan Allah, porsi ibadah yang bersifat individu/privasi lebih besar. Namun pada intinya dari sini kita memahami bahwa segala bentuk aktivitas kehidupan tidak akan lepas dari kedua bentuk ibadah tersebut, artinya adalah setiap langkah kehidupan kita akan senantiasa dipertanggung jawabkan nanti di sisi Allah. Oleh karena itu implikasi yang kita dapatkan adalah melakukan segala sesuatu dalam kehidupan kita sesuai dengan kacamata Islam. Karena dengan begitu, kita memiliki 2 keuntungan besar. Di satu sisi kehidupan kita akan berjalan lancar, di sisi lain kita akan mendapat balasan baik dari Allah di akhirat nanti, dengan balasan baik tertinggi adalah surga.

Cinta, kata terbaik yang diharapkan dari sepasang kekasih, namun sejatinya makna cinta tidak sesempit dunia lawan jenis saja. Adanya cinta berawal dari rasa kenal terhadap sesuatu, rasa bahagia terhadap sesuatu, atau bahkan karena rasa iba terhadap sesuatu. Cinta selalu menghadirkan suasana tenang dan nyaman dari segenap pihak yang ada di dalamnya. Rasa ini pula dapat mengubah suatu tuduhan sembarang menjadi perilaku yang lebih bijak karena lebih matang dalam mempertimbangkan. Dalam sebuah proses perubahan baik revolusi dan reformasi, adanya cinta merupakan salah satu hal yang paling penting karena dapat menyatukan segenap komponen yang berbeda sekalipun. Cinta merupakan sebuah kekuatan yang dahsyat yang bisa menggerakkan seluruh badan, bahkan saat hal ini menjadi terlalu besar, dapat menjadi musuh sengit yang berhadapan dengan logika/rasionalitas manusia.

Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) merupakan produk nyata dari hadirnya manusia di muka bumi ini. Menurut BJ Habibie, proses interaksi antara ilmu pengetahuan, teknologi, dan kebudayaan melahirkan IPTEK yang terintegrasi dengan alur kehidupan. Mereka yang menguasai ketiga landasan tersebut dengan sendirinya akan mampu lebih meningkatkan dan menyempurnakan nilai peradabannya. IPTEK sangat dipengaruhi oleh nilai yang dijunjung oleh manusia sebagai pihak yang melahirkan IPTEK tersebut. Oleh karena itu lah pondasi agama dan cinta menjadi sangat mempengaruhi perkembangan IPTEK. Karena pada prinsipnya kedua nilai tersebut berada pada ranah pembentukan pola pikir. Saat pola pikir seseorang telah matang dalam berlandaskan agama dan cinta, maka seluruh perilaku orang tersebut akan sesuai dengan kedua nilai tadi, yang mana perilaku manusai akan menghasilkan IPTEK.

Indonesia, bangsa yang memiliki identitas nasional berupa wilayah yang luas dari daratan dan lautan hingga beragamnya suku, budaya, dan agama. Dalam wawasan nusantara, Indonesia memiliki asta gatra yang menjadi basis pengenalan potensi Indonesia. Asta gatra tersebut dibagi menjadi 2 kelompok besar, yaitu asta yang bersifat alami seperti kewilayahan atau potensi Sumber Daya Alam (SDA) dan asta yang bersifat sosial, seperti ideologi, budaya, dan politik. Wawasan nusantara tersebut merupakan narasi besar dari bangsa ini, betapa penuh potensi yang dimiliki oleh Nusantara. Pada umumnya, pengenalan sesuatu dengan baik oleh seseorang, maka orang tesebut semakin memiliki kepahaman yang dalam dan memiliki rasa kepemilikan serta kepedulian yan tinggi akan objek yang dikenalnya. Oleh karena itu, tingkatan harmoni kehidupan tertinggi adalah saat kita menggapai sebuah makna menuju puncak manfaat. Puncak kebermanfaatan diri kita merupakan kontribusi besar terhadap bangsa, jika kita memandang sebagai seorang yang berjiwa nasionalis. Puncak dari pemaknaan agama, cinta, dan IPTEK menjadi sebuah aksi konkrit nyata bagi bangsa kita masing-masing. Tentunya aksi konkrit disini memiliki tujuan yang mulai, menjadi sebuah realisasi manusia sebagai khalifah di bumi, yaitu menciptakan kesejahteraan bagi seluruh umat manusia di bumi dan tentunya peduli dengan lingkungan pula.

Oleh karena itu, manusia yang matang adalah manusia yang memiliki keseimbangan dari berbagai prinsip dasar yang menjadi penggerak setiap aktivitas kita, manusia yang dapat memandang dunia ini dengan menyeluruh. Pemaknaan terkait 4 poin yang menjadi judul utama tulisan ini menjadi sangat penting untuk membentuk generasi intelektual muslim yang tentu berkontribusi terhadap kemajuan bangsa, dan peradaban yang di motori oleh generasi Islam tentunya.