js

“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?. (itu) sangat dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalanNya dalam barisan yang teratur, mereka seakan seakan seperti bangunan yng tersusun kokoh” (QS.As-Saff:2-4)

Ahad (19/02) bertempat di Ruang kuliah II dan  sidang Unit I Fakultas Farmasi UGM, sekurangnya 180 kursi yang ada di  ruangan tersebut hampir terpenuhi para aktivis dakwah dari tiap fakultas UGM. Sekitar pukul 08.30, mundur satu jam dari waktu yang direncanakan acara ini baru dibuka. Setelah pembukaan dan pembacaan susunan acara dari MC, acara dilanjutkan dengan tilawah yang dibacakan oleh Arief Muammar (Biologi 2009) yang membacakan potongan surah As-Saff beserta artinya. Pembacaan makna surah tersebut mengantarkan acara MUBES DAKWAH KAMPUS UGM kali ini untuk menguatkan sinergi antar aktivis dakwah fakultas layaknya bangunan yang tersusun kokoh.

Setelah pembukaan dan pembacaan ayat suci Al-Qur’an, acara dilanjutkan dengan sambutan- sambutan yang disampaikan oleh Ketua MUBES dan Ketua Jama’ah Shalahuddin. Sekitar pukul 08.38 sambutan pertama disampaikan oleh Adrian, Ketua MUBES DAKWAH KAMPUS UGM 1433 H. Adrian menyampaikan mengenai harapan dari terselengganya acara ini, yakni menyatukan visi dakwah dikampus dengan cara meningkatkan konsolidasi dan saling bersinergi dalam melaksanakan masa amanah 1433H. Selanjutnya pembukaan yang disampaikan oleh Arif Nurhayanto, Ketua Jama’ah Shalahuddin 1433 H. Dalam sambutannya, beliau menyampaikan mengenai urgensi diadakannya MUBES kali ini. Ialah menyatukan visi dan gerak langkah bersama dalam dakwah dan dinamika yang menyertainya. Dalam sambutannya pula, Arif Nurhayanto mengisahkan mengenai dobrakan-dobrakan yang telah dilakukan LDK UGM sebagai pioner Lembaga dakwah Kampus tertua di Indonesia.

Selanjutnya, jelang acara inti. Pukul 08.55 diawali dengan penyusunan tata tertib yang melibatkan peserta MUBES. Dari usulan peserta, didapat 3 poin tambahan tata tertib, yang kemudian dibacakan keseluruhan tata tertib hingga pukul 09.04. Acara inti di mulai dengan refleksi perjalanan FSLDIK (Forum Silaturahim Lembaga Dakwah Intra Kampus) 1432 H yang di sampaikan oleh Akhmad Arwyn, ketua PUSKOM 1432 H. Akhmad Arwyn dalam pemaparannya menyebutkan beberapa poin mengenai kegiatan FSLDIK tahun sebelumnya. Kegiatan-kegiatan yang sukses berjalan dan yang masih mengalami hambatan. Dari refleksi tersebut disambung dengan pembubaran FSLDIK oleh Aqil Wida Arief, Dewan Pembina FSLDIK 1432 H.

Untuk menyambung acara berikutnya, diperlukan 3 pimpinan sidang yang mampu pemimpin jalannya sidang, atau lebih tepatnya dengan diskusi yang melibatkan atensi peserta MUBES. Pukul 09.43, diusulkan beberapa nama untuk dicalonkan sebagai ketua sidang. Beberapa menit waktu yang dibutuhkan untuk menampung usulan, didapatkan 7 nama. Hingga pada kesepakatan forum, nama-nama tersebut terkerucut menjadi tiga calon ketua sidang. Akhirnya terpilihlah M. Nurkholis Al-Hadi (Hukum, 2009), Muhammad Hasan Izzuddin (Pertanian 2010) dan Efri D Kusuma (Geografi 2010) sebagai pimpinan sidang.

Pukul 10.10 dilanjutkan dengan rentetan sosialisasi.  Sosialisasi pertama disampailan oleh Soli Dwi Murtyas (Teknik 2008) mengenai BIDKA (Bangunan Ideal Dakwah Kampus) yang menyampaikan mengenai perubahan struktur keorganisasian Dakwah tingkat fakultas khususnya pada Jasus antar fakultas dalam klaster. Selain itu, Soli juga menekankan untuk membentuk kesatuan dakwah tingkat fakultas yang tidak lagi terkotak-kotak membawa nama fakultas sendiri. Pukul 11.33 dilanjutkkan dengan Pemetaan Lembaga Dakwah Fakultas yang disampaikan oleh Ketua Badan Pendamping Lembaga Dakwah Fakultas (BP-LDF), M. Nurkholis A. Sosialisasi ini memaparkan grade tiap LDF pada pemetaan awal. Pada pemetaan awal ini baru 12 fakultas yang yang telah terolah datanya. Sisanya, masih terdapat fakultas yang belum menyerahkan data. Berdasarkan pemetaan yang disampaikan, dari 12 fakultas baru terdapat satu fakultas yang ber-grade Mandiri. Sementara sebelas yang lainnya masih madya bahkan terdapat fakultas yang hampir berstatus mula. Setelah sosialisasi BP-LDF, acara dilanjutkan dengan sosialisasi BK-IDI (Badan khusus Isu Dunia Islam) yang di rangkap dengan sosialisasi FORSIPGAMA (Forum Sollidaritas Palestina Universitas Gadjah Mada) dan FSLDKN (Forum silaturahmi Lembaga Dakwah Kampus nasional) oleh Arif Nurhayanto. Di pertengahan sosialisasi juga diedarkan form donator tetap Jejaring Donasi Nasional untuk Palestina dan pengedaran kotak infak sebagai wujud nyata solidaritas kepada Palestina.

Sekitar 12.00 sidang diskors untuk istirahat sholat dan makan. Ketua sidang memutuskan acara akan dilanjutkan kembali pada pukul 13.00

Sidang kembali dilanjutkan. Kali ini disambung dengan presentasi mengenai koordinasi antar fakultas dalam satu klaster dan pembahasan khusus mengenai Jasus klaster. Klaster Agro mendapatkan kesempatan pertama. Kemudian disusul klaster Sains, Kesehatan, SOSHUM dan Klaster gabungan Teknik, Sekolah Vokasi dan JS. Selanjutnya 14.32 merupakan agenda pembacaan Time Line yang disampaikan oleh Rahma Isna Saidah selaku koordinator komisi Timeline agenda bersama.

“MUBES Dakwah Kampus UGM merupakan forum keputusan tertinggi” ujar salah satu ketua pimpinan sidang, M.Nurkholis. Maka pada kesempatan ini pula dengan disaksikan seluruh peserta MUBES, para ketua baru SKI seluruh Fakultas dan Jama’ah Shalahuddin dikukuhkan serta dilantik kembali. Acara kemudian dilanjutkan pelantikan Dewan Pembina BIDKA 1433H yang sekaligus menandai berakhirnya seluruh rangkain agenda MUBES Dakwah Kampus UGM 1433H.

Departemen Media Centre JS 1433H

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.